RABIES


Memasuki satu dasawarsa ini, di Flores, masih saja ada rabies. Entah berupa isu atau pun kejadian nyata, anjing mengigit anjing atau anjing mengigit manusia. Tidak tahu perjuangan dari pemerintah, dalam hal ini dinas terkait yang menanggulangi rabies ini, sejauh mana? Tapi rabies masih saja menghantui. Rabies, masih diteriakkan oleh warga kampung ketika melihat seekor anjing asing yang datang dengan ekspresi keheranan, lidah terjulur dan ekor masuk di antara kedua pahanya.
Berbicara mengenai rabies ini, tentu meninggalkan dua cerita yang cukup sensitif. Cerita pertama kayaknya bisa menyebabkan konflik karena mengandung muatan SARA. Cerita kedua tentang KEASYIKAN.
Mengenai konflik, mungkin saya menceritakannya sedikit. Setelah adanya rabies di awal tahun duaribuan, masyarakat mulai diisukan tentang adanya penyebar virus rabies. Virus ini disebarkan oleh pendatang. Orang di luar NTT yang datang untuk berdagang. Cerita dari mulut ke mulut ini berimbas kepada para penjual perabotan rumah tangga, kasur, atau pun pakaian. Ada yang bercerita bahwa sebuah mobil box yang menjual kasur, melepaskan beberapa ekor anjing yang diyakini sudah disuntik virus rabies. Ada pula cerita tentang beberapa penjual yang sengaja membuang roti atau daging yang sudah dimasukkan virus rabies, agar ketika anjing masyarakat di kampung itu memakannya maka, akan terserang rabies. Pernah ada suatu masa di mana semua anjing dimusnahkan, tetapi sampai sekarang rabies masih diteriakan.
Isu-isu tadi yang membuat munculnya konflik. Para pedagang tersebut mulai tidak disenangi masyarakat. Masyarakat mulai menaruh sikap antipati terhadap mereka. Bahkan ada kejadian yang tidak mengenakan. Para penjual tersebut dimarahi, diusir, diancam, dipukuli, atau bahkan kendaraan beserta barang jualan mereka dirusaki.
Cerita kedua yang tidak kalah menarik ialah tentang keasyikan. Di sebuah kampung antah berantah di Flores bagian tengah (saya tak mau menyebutkan nama kampung itu, untuk menghinandiri hal yang tidak diinginkan), rabies menjadi semacam keasyikan tersendiri. Keasyikan dalam beramai-ramai mengejar dengan tombak, kayu, alu atau parang dan keasyikan untuk memakan daging anjing secara gratis, ya RW pedis.
Tidak pagi, tidak siang, tidak malam, apabila seseorang berteriak rabies, tentu seisi kampung akan heboh. Para lelaki akan keluar dengan tombak atau parang untuk mengejar anjing yang disangkakan rabies itu. Anjing tersebut akan dibunuh dan tentu akan menghasilkan keasyikan lain. RW pedis. Tidak peduli anjing itu rabies atau bukan yang penting dagingnya bisa disantap. Masyarakat kampung percaya, cuma kepalanya yang terserang rabies sedangkan daging seluruh tubuhnya tidak, maka hanya bagian kepalanya yang tidak dijadikan daging alias dibuang. Ini asyik bukan? Berburu dan memakan daging secara gratis.
Cerita ini terus terjadi dan saya tidak tahu sampai kapan akan berakhir. Semoga rabies tidak melanda tanah ini lagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan berkomentar, setelah membacanya.
Terima kasih